Scroll untuk baca artikel
Edukasi

X Klaim Peningkatan Pengguna dan Keterlibatan

Avatar
7
×

X Klaim Peningkatan Pengguna dan Keterlibatan

Share this article
x-klaim-peningkatan-pengguna-dan-keterlibatan
X Klaim Peningkatan Pengguna dan Keterlibatan

X memiliki berbagi beberapa statistik penggunaan barukarena tampaknya akan menarik lebih banyak minat dari pengiklan memasuki paruh kedua tahun ini.

Dan meskipun berbagai laporan menyatakan sebaliknya, X mengklaim bahwa mereka melihat pertumbuhan pengguna, setidaknya setiap bulannya.

Example 300x600

Pembaruan penggunaan X

Menurut data terbaru X:

  • 570 juta orang kini masuk ke X setiap bulan, meningkat 6% dari tahun ke tahun
  • X melihat 361,9 miliar detik pengguna harian dalam waktu kumulatif
  • Penayangan video di aplikasi meningkat 45% menjadi 8,2 miliar per hari

Jadi sekali lagi, meskipun ada laporan bahwa penggunaan X sedang terhenti, tampaknya, ada peningkatan minat.

Setidaknya dalam beberapa hal.

Yang belum dilaporkan oleh X adalah jumlah pengguna aktif harian, yang pada pemeriksaan terakhir, adalah 250 jutadi mana itu macet sejak November 2022.

Jadi mungkin saja tidak ada pertumbuhan dalam aktivitas harian, namun 570 juta pengguna bulanan merupakan peningkatan dari 550 juta yang dilaporkan pada bulan MaretArtinya X tampaknya telah menambahkan 70 juta aktivitas bulanan sejak Oktober tahun laluyang merupakan jumlah yang signifikan, meskipun penggunaan hariannya tidak meningkat.

Meskipun itu juga bukan 600 juta, seperti yang diklaim Musk kembali pada bulan Mei.

Namun yang tidak masuk akal di sini adalah statistik “detik pengguna harian”, yang merupakan titik data aneh untuk ditampilkan dengan cara apa pun.

Dan jumlahnya juga tidak sesuai dengan angka X yang dilaporkan sebelumnya.

361,9 miliar detik pengguna kumulatif sama dengan 6,03 miliar menit total per hari, yang secara signifikan lebih rendah dari 8 miliar menit pengguna aktif harian yang X melaporkan pada bulan Maret.

Itu juga setara dengan 24 menit per hari, per pengguna di aplikasi, yang juga jauh lebih sedikit dari 30 menit per hari yang diklaim X hanya tiga bulan lalu.

Ketidaksesuaian seperti inilah yang membuat data X sulit ditanggapi secara serius, karena data tersebut mencampuradukkan, bertentangan, atau seolah-olah menghilangkan unsur-unsur agar dapat menyajikan gambaran yang lebih baik, padahal perinciannya tidak cocok.

Jika angka-angka terbaru ini benar, itu menunjukkan bahwa X benar-benar telah mengalami penurunan signifikan dalam keterlibatan dalam kuartal terakhir, bahkan dengan peningkatan pengguna aktif bulanan.

Mungkinkah ini berarti lebih banyak orang yang mengecek X, tetapi lebih sedikit yang bertahan? Apakah ini pertanda baik bagi pengiklan?

Statistik penayangan video di sini juga dipertanyakan.

Kenapa? Karena kembali ke 2020, Twitter melaporkan bahwa mereka melihat 2 miliar tayangan video per hariyang pada saat itu, menunjukkan peningkatan konsumsi video sebesar 62% YoY. Untuk mencapai 8 miliar atau lebih, hanya dalam waktu tiga tahun, pada dasarnya jumlah tersebut harus digandakan, lalu ditambahkan lagi setiap tahun, yang tampaknya tidak realistis. Twitter juga melaporkan bahwa mereka melihat 3,5 miliar tayangan video per hari pada tahun 2022jadi masih kurang 4,5 miliar dari angka dua tahun lalu.

Namun, entah bagaimana, meski tidak ada penambahan pengguna aktif harian, dan hanya 70 juta pengguna aktif bulanan, siapa yang mungkin lebih jarang menggunakan aplikasi tersebut, malah jumlah penayangan videonya meningkat lebih dari dua kali lipat?

Pertimbangan lain adalah bahwa X juga telah menggabungkan jumlah tayangan postingan dan jumlah penayangan videoyang mungkin mendistorsi titik data ini. Kami tidak tahu detailnya, karena X belum membagikan waktu penayangan rata-rata atau titik data kualifikasi lainnya. Namun, angka-angka tersebut tampaknya tidak sesuai.

Hal ini, sekali lagi, membuat X sulit dinilai berdasarkan apa yang dilaporkan, karena pemilik Elon Musk juga terus menggembar-gemborkan hal-hal seperti ini:

X telah menjadi aplikasi “Berita” nomor satu sejak 2016ketika mantan manajemen Twitter memindahkannya ke kategori “Berita”, bukannya “Media Sosial”, karena kesulitan bersaing dengan aplikasi Meta, yang menyebabkan perbandingan negatif (dan tekanan pemegang saham).

Ini bukanlah aplikasi “Berita”, dan faktanya, aplikasi ini tidak dapat dicantumkan sebagai aplikasi Berita di Google Play Store karena bergantung pada konten yang dibuat pengguna, tetapi Musk terus mengulang klaim ini, bahwa penerbit berita “arus utama” atau “lama” membenci X karena aplikasi ini bersaing dengan mereka di kategori “Berita”.

Tidak, dan kalaupun benar, perusahaan ini telah memimpin di segmen ini selama hampir satu dekade, jadi ini bukan hal baru.

Itu menyesatkan, menipu, dan sayangnya, klaim seperti inilah yang menodai data yang dibagikan oleh X, sehingga memunculkan pertanyaan lebih lanjut tentang angka-angkanya.

Jadi, apakah X berjalan dengan baik? Saya tidak tahu, tetapi saya tidak berpikir bahwa titik data baru ini akan banyak membantu meyakinkan siapa pun.